NARKOBA ATAU NAPZA DAN DAMPAK PENYALAHGUNAANYA

18 Aug 2015
29184 times

NAKOBA atau NARkotika, PsiKOtropika dan Bahan Adiktif lainya adalah zat-zat kimiawi yang dimaksukkan kedalam tubuh manusia, baik secara oral (melalui mulut), dihirup melalui hidung, maupun intravena (melalui pembuluh darah, biasanya melalui jarum suntik), sehingga dapat mengubah pikiran, suasana hati atau perasaan, dan perilaku seseorang, NARKOBA juga disebut NAPZA (Narkotika, Alkohol, Psikotropika, dan Zat Adiktif).

 

Jenis-Jenis NARKOBA

Menurut proses pembuatannya NARKOBA digolongkan menjadi 3, yaitu:

  1. Alami, yaitu jenis zat atau obat yang diambil langsung dari alam, tanpa proses fermentasi atau produksi,

Contohnya: Ganja, Kafein, Opium, Kokain, Bunga Kecubung ( Bunga Terompet), dll.

 

  1. Semi sintetis, yaitu jenis zat atau obat yang diproses melalui fermentasi. Contohnya: Morfin, Heroin, Alkohol, Tembakau (dalam rokok), dll.

 

  1. Sintetis, yaitu jenis zat atau obat yang dikembangkan untuk keperluan kedokteran untuk tujuan menghilangkan rasa sakit (analgesic), seperti: Petidin, Metadon (physeptone), Dipipanon (diconal), Dekstro propakasifen (distalgesic).

Menurut efek yang ditimbulkan, NARKOBA dapat digolongkan menjadi 3, yaitu:

  1. Depresan, efek obat ini adalah menurunkan atau menekan kerja susunan syaraf pusat. Efeknya tergantung pada konsentrasi (kemurnian) dan berapa banyak/jumlah digunakan. Beberapa depresan memberi efekeuforia/perasaan gembira serta rasa tenang dan nyaman, dan tertidur.

Oleh karena menekan kerja susunan syaraf pusat,obat ini mempengaruhi koordinasi antar susunan syaraf dengan motorik, konsentrasi, dan cara seseorang mengambil keputusan. Hal ini tentu saja menjadi berbahaya bila selama menggunakan narkoba mengendarai kendaraan atau mengoperasikan mesin.

Dalam dosis besar depresan ini dapat menyebabkan pemakai tidak sadarkan diri, oleh karena efeknya termasuk menurunkan frekuensi pernafasan dan denyut jantung. Pemakai juga bisa berbicara melambat, tanpa gerak, tanpa koordinasi. Efek lain dalam dosis besar adalah mual, muntah, dan dalam keadaan ekstrim bisa mengakibatkan kematian.

Contoh zat atau obat depresan: alcohol, opioda, termasuk heroin, morfin, codein, methadone, pethidine dan palfium, Cannabis/daun ganja (meliputi mariyuana, hashish, cannabis resin), tranquilliser dan hipnotik (meliputi rohipol, valium, serepax, mogadon, euhypnos, dan ativan), Barbiturat (meliputi seconal, tuinal, amytal), solven dan inhalan (seperti bensin, lem/aica aibon, propelan, cat/thinner, dan minyak korek api).

  1. Stimulant, efek zat atau obat ini adalah merangsang atau meningkatkan kerja susunan syaraf pusat, dan membuat pengguna merasa lebih segar, lebih waspada dan percaya diri. Zat atau obat ini meningkatkan denyut jantung, temperature tubuh dan tekanan darah. Kekuatan efeknya tergantung dosis. Efek lain terhadap tubuh adalah menurunkan nafsu makan, pelebaran pupil mata, banyak bicara, gelisah dan susah tidur.

Dosis lebih tinggi dapat menyebabkan gelisah, sakit kepala, kram perut, cepat marah, paranoid/curiga, dan panic.

Contoh zat dan obat stimulant: Kafein (terdapat dalam kopi), tembakau (dalam rokok), kokain, amfetamin.

 

  1. Halusinogen, jenis zat atau obat yang menyebabakan terjadinya halusinasi atau persimpangan persepsi dari kenyataan. Pengguna mengalami gangguan (distorsi) dari persepsi pendengaran, persepsi penglihatan, dan perasa. Misalnya: objek kecil menjadi besar, dekat menjadi jauh. Efek zat atau obat jenis halusinogen sulit diprediksi karena dipengaruhi oleh faktor individu – suasana hati pengguna.

Contohnya: LSD, Magic mushroom, Mescaline, Ecstasi atau Shabu-Shabu (MDMA), Psilocybin, Mariyuana (ganja), dll.

 

 

Penyalahgunaan NARKOBA

Penyalahgunaan narkoba/napza adalah pemakain obat-obat dan zat-zat yang berbahaya lainnya dengan maksud bukan untuk tujuan pengobatan atau penelitian, serta digunakan tanpa mengikuti aturan dosis yang benar. Penggunaan narkoba terus menerus dan berlanjut akan mengakibatkan ketergantungan (dependensi) dan kecanduan (adiksi).

 

 

Dampak/resiko penyalahgunaan NARKOBA

 

Penyalahgunaan narkoba/napza dapat berakibat buruk pada tubuh, kejiwaan, dan kehidupan sosial pemakainya, maupun keluarga dan masyarakat umum sekitarnya.

  1. Fisik. Secara  fisik organ tubuh yang paling banyak berpengaruh adalah sistem syaraf pusat (SSP) yaitu otak dan sumsum tulang belakang, organ otonom (jantung, paru, hati, dan ginjal), dan pancaindera (karena panca indera juga dibawah pengaruh susunan syaraf pusat).

Berikut dampak fisik/jasmani akibat penyalahgunaan narkoba: kejang-kejang, halusinasi, gangguan kesadaran, kerusakan syaraf tepi atau perasa, infeksi akut otot jantung, gangguan peredaran darah, sesak nafas atau kesukaran untuk bernafas.

Akibat jangka panjang : pengerasan jaringan paru – paru, pengumpalan benda asing yang terhirup pada paru – paru, radang lambung, hepatitis, pengerasan dan pengecilan hati , gangguan sistem dan fungsi reproduksi, terinfeksi virus HIV ( karena pemakai jarum suntik bersama ), dan kematian karena pemakaian berlebih ( over dosis ).

  1. Psikologis atau Kejiwaan. Ketergantungan pada narkoba / napza membuat tidak dapat lagi berpikir dan berprilaku normal. Perasaan, pikiran dan perilakunya dipengaruhi oleh zat yang dipakainya. Beberapa gejala : depresi, paranoid ( penuh curiga dan khawatir ), percobaan bunuh diri, melakukan tindakan kekerasan, dll. Dorongan atau kebutuhan untuk memakai narkoba / napza terus menerus, sangat nyata pada pemakai yang sudah kecanduan.

Depresi sering muncul akibat rasa bersalah dan putus asa karena gagal berhenti, ditambah adanya sikap menyalahkan atau menyudutkan dari keluarga. Beberapa pemakai ada yang memang sudah mempunyai masalah kejiwaan sebelum mulai menggunakan narkoba, dan narkoba merupakan cara yang dipilihnya untuk mengatasinya. Sering pemakai tidak menyadari rasa nyeri yang dialaminya karena efek analgesic obat yang dipakainya, sehingga pemakaian terus berlanjut ke tingkat risiko yang lebih parah.

 

Gejala Psikologis yang Biasa Dialami Pengguna Narkoba

  1. Intoksikasi ( keracunan ), yaitu ketika zat – zat yang digunakan sudah mulai meracuni darah pemakai dan mempengaruhi perilaku pemakai, misalnya tidak lagi bisa berbicara normal, berpikir lambat, dll. ( Perilaku orang mabuk adalah salah satu bentuk intoksikasi narkoba / napza).
  2. Toleransi, yaitu istilah yang digunakan untuk menunjukkan bahwa seseorang membutuhkan jumlah obat yang lebih besar agar mendapat efek yang sama. Hal ini terjadi karena batas toleransi tubuh terhadap zat tersebut telah meningkat akibat pemakaian berulang kali. Toleransi juga akan hilang jika gejala putus obat hilang.
  3. Gejala Putus Obat, adalah keadaan dimana pemakai mengalami berbagai gangguan fisik (rasa sakit) dan psikis, karena tidak memperoleh zat yang yang biasa dipakainya.

Gejalanya antara lain : gelisah, berkeringat, rasa sakit atau kesakitan yang sangat di seluruih tubuh, mual – mual. Gejala putus obat ini menunjukkan bahwa tubuh membutuhkan (kecanduan) zat atau bahan yang biasa diterimanya. Gejala putus obat akan hilang ketika kebutuhan akan zat dipenuhi kembali, atau bila pemakai berhasil terbebas sama sekali dari ketergantungannya pada zat atau obat tersebut.

 

Beberapa Faktor Pendorong Penyalahgunaan Narkoba

Berikut penjelasan tentang beberapa factor yang dapat menjadi pendorong penyalahgunaan NARKOBA. Saat memberi penjelasan tentang factor pendorong penyalahgunaan NARKOBA, diharapkan kearifan penyuluh dan guru agar memilih cara yang pas, dan tidak menyampaikan informasi ini begitu saja, memilahnya sehingga menjadi informasi pengetahuan yang berharga dan diminati, dan menghindari rasa malu, atau rasa direndahkan apabila ada diantara mired atau kaum muda yang dibimbing berada dalam kindisi seperti yang dijelaskan dalam informasi ini. Semua ini dapat dilakukan penyuluh dan guru, dengan mempertimbangkan kemungkinan – kemungkinan dari kondisi dan situasi yang dihadapi kaum muda dan remaja yang dibimbingnya. Dengan demikian baik baik penyuluh maupun guru dapat mengupayakan cara yang tepat untuk menolong mereka, baik menolong mereka yang sudah menjadi pemakai agar dapat melepaskan diri dari ketergantungannya, maupun yang belum menjadi pemakai agar dapat membanngun kepercayaan dan kekuatan diri mereka untuk bertumbuh menjadi pribadi yang tegar dan dapat memilih hal – hal yang baik dan benar bagi dirinya.

 

 

Faktor Pendorong Penyalahgunaan NARKOBA

  1. Faktor Individu

Penyalahgunaan narkoba dipengaruhi oleh keadaan mental, kondisi fisik dan psikologis seseporang. Kondisi mental : seperti gangguan kepribadian, depresi, dan retardasi mental, semuanya ini dapat memperbesar kecenderungan orang untuk menyalahgunakan narkoba. Faktor individu ini pada umumnya dipengaruhi oleh 2 aspek :

a)      Aspek Biologis, para ahli menemukan bahwa ternyata ada juga factor yang bersifat genetis yang menjadi penyebab penyalahgunaan NARKOBA. Ditemukan adanya kelainan biokimiawi pada tubuh, yang diperoleh secara genetis, pada orang – orang yang mengalami ketergantungan pada obat atau alcohol.

b)      Aspek Psikologis. Berikut aspek psikologis yang secara berdiri sendiri atau bergabung dapat menjadi pendorong terjadinya penyalahgunaan NARKOBA : kebutuhan untuk menekan frustasi atau dorongan untuk bertindak agresif, ketidakmampuan menunda kepuasan, tidak ada identifikasi seksual yang jelas, kurang kesadaran dan upaya untuk mencapai tujuan – tujuan yang bisa diterima secara sosial / masyarakat, menggunakan perilaku yang menyerempet bahaya untuk menunjukkan kemampuan diri, menekan rasa bosan.

 

  1. Faktor Zat Psikoaktif

Jika seseorang dengan berbagai alasan pernah mempunyai pengalaman atas pengaruh zat – zat tertentu yang memiliki efek psikoaktif, akibat pengalaman, dosis, dan harapan si pemakai , maka ini dapat menjadi pemicu penyalahgunaan obat terlarang. Hal ini menunjukkan bahwa tanpa adanya suatui prasyarat psikopatologi (gangguan kejiwaan), penyalahgunaan NARKOBA dapat terjadi pada pemakai pertama atau lanjutan.

 

  1. Faktor Lingkungan
  2. Hubungan keluarga. Keluarga yang memiliki masalah penyalahgunaan NARKOBA sering ditandai dengan adanya ibu yang dominan, over protective (“terlalu melindungi”), ayah yang “ memisahkan diri” dan tidak terlibat dalam keluarga atau urusan keluarga. Terdapatnya konflik antara sikap membujuk dan perlindungan yang berlebihan, dengan pengabaian individualitas anak. Juga adanya paksaan orang tua terhadap sukses mendorong anak melarikan diri ke alam impian melalui narkoba / napza.
  3. Pengaruh Teman. Pengaruh teman sangat besar atas penyalahgunaan narkoba diantara remaja. Hukuman yang diterima dari kelompok teman sebaya (pemukulan dan terutama pengucilan) bagi mereka yang menolak atau mau berhenti, dirasakan remaja lebih berat dari bahaya yang ditimbulkan dari penyalahgunaan narkoba itu sendiri.
  4. Pengaruh lingkungan. Penyalahgunaan narkoba sudah lama diketahui sebagai syarat diterimanya seseorang dalam lingkungan tertentu.

 

 

 

Kenali dan Waspadai Tahapan Resiko Penyalahgunaan Narkoba

1)      Risiko Kecil. Ini terjadi pada remaja dan kaum muda yang memiliki karakteristik atau ciri – ciri sebagai berikut :

  • Sehat secara fisik maupun mental, kehidupan agama yang religius
  • Mempunyai kemampuan penyesuaian atau adaptasi sosial yang baik

Tidak berkepanjangan larut dalam gejolak emosi seperti rasa marah dan kecewa.

  • Dapat dengan cepat kembali dalam emosi yang normal
  • Memiliki sifat jujur dan bertanggung jawab
  • Mempunyai cita – cita yang rasional

Dapat mengisi waktu senggang secara positif

 

2)      Risiko Besar (Potensial User), yaitu anak, remaja dan kaum muda yang memiliki karakteristik sebagai berikut :

  • Mempunyai sifat mudah kecewa, untuk mengatasinya cenderung agresif dan destruktif
  • Bila mempunyai keinginan tidak bisa menunggu, menuntut kepuasan segera.
  • Pembosan, sering merasa tertekan. Murung dan tidak sanggup berfungsi dalam hidup sehari – hari .
  • Suka mencari sensasi. Melakukan hal – hal yang berbahaya / mengandung resiko
  • Kurang dorongan dari dalam diri untuk berhasil dalam pendidikan, pekerjaan atau kegiatan lain, prestasi belajar buruk, partisipasi dalam kegiatan ekstrakurikuler kurang, kurang berolahraga, dan cenderung makan berlebihan.
  • Mempunyai rasa rendah diri, kecemasan, obsesi, apatis, menarik diri dari pergaulan atau hiperaktif, depresi, kurang mampu menghadapi stress.
  • Suka tidur larut malam
  • Ada riwayat penyimpangan perilaku hubungan seksual dini, putus sekolah, dan perilaku antisosial pada usia dini (agresivitas, membohong, mencuri, mengabaikan peraturan, mulai merokok pada usia dini).
  • Merasa hubungan dalam keluarga kurang dekat, ada keluarga yang alkoholik atau pemakai obat – obatan.
  • Berteman dengan alkoholik / penyalahguna narkoba, kehidupan agama kurang religious.

 

3)      Coba – coba. Kontak pertama dengan narkoba seperti ganja dll. Sering terjadi pada usia remaja. Berkumpul bersama teman sebaya lalu bila salah seorang menghisap ganja maka yang lainpun akan mencobanya, mungkin sekedar ingin tahu, atau menunjukkan “kehebatannya”. Kebanyakan tidak tidak melanjutkan pengalaman pertama ini. Beberapa kemudian melanjutkan proses eksperimentasi atau coba – coba ini dengan zat – zat lain dengan cara yang lebih canggih.

 

4)      Kadang – Kadang. Setelah tahap coba –coba, sebagian melanjutkan pemakaian narkoba ini sampai menjadi bagian dari kehidupan sehari – hari. Karena pemakaiannya masih terbatas (kadang – kadang), maka tidak ada perubahan mendasar yang dialami pemakai, sehingga mereka masih dapat bersekolah atau bekerja seperti biasa.

 

 

5)      Ketagihan. Pada tahap ini frekuensi (jarak pemakaian), jenis dan dosis narkoba yang dipakai telah meningkat, termasuk bertambahnya pemakaian bahan – bahan berisiko tinggi. Gangguan fisik, mental dan sosial yang diakibatkannya semakin nyata. Meski demikian, bagi beberapa pemakai dengan bantuan yang sesuai, masih bisa berhenti pada tahap ini.

 

6)      Ketergantungan. Ketergantungan merupakan bentuk ekstrim dari ketagihan. Upaya untuk mendapatkan narkoba dan memakainya secara teratur, menjadi tujuan utamanya sehari – hari, hal ini mengalahkan semua kegiatan hidup lainnya. Kondisi fisik dan mental terus – menerus menurun, hidup sudah kehilangan maknba, yang terpenting adalah mendapatkan zat – zat yang dibutuhkannya. Pemakai dalam tahap ini selalu membutuhkan obat / narkoba tertentu yang menjadi kebiasaannya agar dapat berfungsi.

 

Ciri – Ciri Remaja dan Kaum Muda yang Sudah Kecanduan NARKOBA

  1. Sifat mudah kecewa dan punya kecenderungan menjadi agresif dan destruktif.
  2. Perasaan rendah diri (low self esteem)
  3. Tidak sabar (tidak bisa menunggu) yang berlebihan.
  4. Suka mencari sensasi (melakukan yang berbahaya dan berisiko) yang berlebihan.
  5. Cepat merasa bosan, tertekan, murung, dan merasa tidak sanggup berfungsi dalam kehidupan sehari – hari.
  6. Keterbelakangan mental.
  7. Kurangnya motivasi atau dorongan dari dalam diri untuk mencapai suatu keberhasilan dalam pendidikan, pekerjaan, atau dalam lapangan kegiatan lainnya.
  8. Prestasi belajar menurun.
  9. Kurang berpartisispasi dalam kegiatan ekstrakurikuler.
  10. Cenderung sering cemas, terobsesi, apatis, menarik diri dari pergaulan, depresi, kurang mampu menghadapi tekanan, atau sebaliknya hiperaktif.
  11. Cenderung mengabaikan peraturan.
  12. Putus sekolah pada usia dini. Perilaku antisocial pada usia dini (mencuri, berbohong dan kenakalan remaja lainnya).
  13. Sukar tidur pada malam hari.
  14. Kurang suka berolahraga.
  15. Mempunyai persepsi bahwa hubungan dalam keluarga kurang dekat walau kenyataannya seringkali tidak demikian.
  16. Ada anggota keluarga yang tergolong peminum alkohol berat atau pemakai narkoba.
  17. Berkawan dengan peminum berat atau pemakai narkoba.
  18. SUdah mulai merokok pada usia dini / sangat dini disbanding rata –rata perokok lainnya.
  19. Kehidupan keluarga atau dirinya yang kurang religious.

 

GEJALA DINI PENDERITA PENYALAHGUNAAN NARKOBA

  1. Tanda – Tanda Fisik
  2. Kesehatan fisik menurun.
  3. Penampilan diri menurun.
  4. Badan kurus, lemah, malas, nafsu makan tidak ada.
  5. Suhu badan tidak beraturan.
  6. Pernafasan lambat dan dangkal.
  7. Pupil mata mengecil.
  8. Warna muka membiru.
  9. Kejang otot.
  10. Kesadaran makin lama makin menurun.

 

  1. Tanda – Tanda di Sekolah
  2. Membolos sekolah, tidak disiplin.
  3. Perhatian terhadap lingkungan tidak ada.
  4. Sering kelihatan mengantuk di sekolah.
  5. Sering keluar di kelas pada jam pelajaran, dengan alas an ke kamar mandi.
  6. Sering terlambat masuk ke kelas setelah jam istirahat.
  7. Prestasi di sekolah tiba – tiba menurun secara mencolok.
  8. Sekali – sekali dijumpai dalam keadaan mabuk, bicara pelo (cadel) dan jalan sempoyongan / limbung.
  9. Meninggalkan hobi -hobinya(kegiatan ekstrakurikuler, dan olahraga yang dulu digemarinya).
  10. Mengeluh karena menganggap keluarga di rumah tidak memberikan perhatian, atau terlalu menegakkan disiplin.
  11. Mulai sering berkumpul dengan anak – anak yang bermasalah di sekolah.
  12. Mudah tersinggung dan mudah marah di sekolah.
  13. Sering bohong.

 

Tanda – Tanda di Rumah

  1. Membangkang terhadap teguran orang tua.
  2. Semakin jarang ikut kegiatan keluarga.
  3. Berganti teman dan tidak atau jarang mau mengenalkan teman – temannya.
  4. Mulai melupakan tanggung jawab rutinnya di rumah.
  5. Tidak mau mempedulikan peraturan keluarga.
  6. Sering pulang malam, dan sering menginap di rumah teman.
  7. Sering pergi ke disco, mal atau tempat keluyuran lainnya.
  8. Pola tidur berubah, pagi sukar dibangunkan, malam begadang.
  9. Bila ditanya sikapnya defensive dan penuh kebencian.
  10. Menghabiskan uang tabungannya dan selalu kehabisan uang.
  11. Sering m,encuri uang dan barang – barang berharga dari rumah ( ini sering tidak diketahui orang tua ).
  12. Sering merongrong keluarganya untuk minta uang dengan berbagai alas an ( bayar keperluan sekolah dan lain – lain ).
  13. Malas mengurus diri ( membereskan kamar dan tempat tidur sendiri, malas mandi dan gosok gigi, malas membantu ).
  14. Mudah tersinggung dan mudah marah.
  15. Menarik diri dan mengurung diri di kamar.
  16. Sering berbohong.
  17. Menghindar dari pertemuan keluarga, karena takut ketahuan, menolak makan bersama.
  18. Bersikap kasar terhadap anggota keluarga jika merasa dibandingkan.
  19. Sekali – kali dijumpai dalam keadaan mabuk, bicara pelo (cadel) dan jalan limbung / sempoyongan.
  20. Ada obat – obatan, kertas timah, bau – bauan yang tidak biasa di rumah (terutama kamar mandinya atau kamar tidurnya), atau ditemukan jarum suntik. Namun ia akan bersikeras mengatakan bahwa barang – barang itu bukan miliknya.

 

Mari Dukung dan Bina Para Kaum Muda agar :

  • Sehat secara fisik maupun mental.
  • Memiliki kehidupan agama yang jelas.
  • Mempunyai kemampuan penyesuaian atau adaptasi sosial yang baik.
  • Tidak berkepanjangan larut dalam gejolak emosi seperti rasa marah dan kecewa, dapat dengan cepat kembali dalam emosi yang normal.
  • Memiliki sifat jujur dan bertanggung jawab.
  • Dapat mengisi waktu senggang secra positif.

Sehinggga mereka menjadi pribadi yang berjiwa tegar dan berpendirian teguh, dan dengan sendirinya akan menolak menggunakan NARKOBA.

Rate this item
(4 votes)
Super User

Terima kasih telah mengunjungi website kami, silahkan untuk menyampaikan komentarnya dibawah ini :

Login to post comments

Kontak Kami IPWL :

Jalan Serasi No. 08 Kel. Delima Kec. Tampan Pekanbaru - Riau

email : badar.ali@satubuminews.com

Mobile :

0812 7411 8032 CP BADAR ALI 

0813 7272 9675 CP: dr.Uvirda